Taruhan Olahraga di Amerika Serikat

Ringkasan Bisnis Plan

Sejak Mahkamah Agung menjatuhkan larangan federal taruhan olahraga pada Mei 2018, 11 negara bagian dan Distrik Columbia telah melegalkan kegiatan tersebut.

Negara-negara ini telah mengadopsi berbagai pendekatan untuk otorisasi, peraturan, dan perpajakan.

Keberhasilan dan kegagalan kebijakan ini akan memberikan contoh yang berguna bagi banyak negara lain yang mempertimbangkan legalisasi taruhan olahraga.

Pengantar

Sejak putusan Mahkamah Agung AS 2018 menjatuhkan larangan federal terhadap taruhan olahraga, beberapa negara telah melegalkan kegiatan di dalam perbatasan mereka. Pemrakarsa menjanjikan pendapatan pajak yang besar dan manfaat bagi masyarakat untuk melegalkan suatu kegiatan yang terjadi meskipun ada larangan. Lawan khawatir tentang efek yang tidak proporsional pada populasi yang lebih miskin dan peningkatan perilaku bermasalah yang secara historis terkait dengan perjudian.

Primer ini melihat kembali pada sejarah legalisasi taruhan di Amerika Serikat, mengeksplorasi keputusan Mahkamah Agung yang membuka pintu bagi negara bagian untuk melegalkan kegiatan, dan memeriksa berbagai pendekatan yang diambil negara bagian (dan Distrik Columbia) untuk mengatur struktur peraturan dan perpajakan. Ini juga meninjau apa yang akan terjadi di masa depan untuk negara-negara lain dan kemungkinan keterlibatan pemerintah federal.

Latar Belakang

Taruhan olahraga di Amerika Serikat telah lama membawa stigma negatif di mata legislator federal dan negara bagian bersama dengan pejabat tinggi yang menjalankan liga olahraga profesional dan perguruan tinggi. Anggota parlemen dan eksekutif liga menindak taruhan olahraga pada pergantian abad ke-20. Pejabat pemerintah menentang taruhan olahraga sebagian besar karena munculnya pakaian kejahatan terorganisir, yang menggunakan taruhan olahraga untuk mendanai operasi. Mereka yang menjalankan liga olahraga menentangnya karena skandal yang menantang integritas permainan mereka — yang paling terkenal adalah Skandal Black Sox bisbol profesional, di mana anggota Chicago White Sox yang sangat disukai dituduh sengaja kehilangan Seri Dunia 1919 ke Cincinnati Reds. dengan imbalan suap sebesar $ 10.000 per pemain.

Taruhan telah dilarang di semua kecuali beberapa negara sejak 1992, dengan diberlakukannya Undang-Undang Perlindungan Olahraga Amatir dan Profesional (PASPA). PASPA melarang taruhan pada acara olahraga profesional dan amatir, kecuali untuk taruhan “pari-mutuel” tertentu seperti balap kuda dan balap anjing. Bahkan di antara negara-negara di mana taruhan itu legal (kakek kakek di negara-negara yang sebelumnya mengizinkannya), hanya Nevada yang bertaruh skala penuh tradisional dengan taruhan permainan tunggal diizinkan untuk apa saja mulai dari spread poin, total skor, dan taruhan prop.

Terlepas dari larangan federal dan negara bagian, taruhan pada olahraga terus terjadi, dengan taruhan mulai dari canggih (kejahatan terorganisir) hingga sederhana (kumpulan kantor). Beberapa negara memutuskan pendekatan yang lebih baik adalah melegalkan, mengenakan pajak, dan mengatur taruhan, yang menawarkan potensi peningkatan pendapatan dan mengurangi kejahatan. Untuk negara-negara ini, menjungkirbalikkan PASPA, baik di pengadilan atau secara legislatif, menjadi prioritas.

Mahkamah Agung Membuka Pintu Bagi Negara

Pada tahun 2011, New Jersey melakukan referendum suara tentang apakah negara harus diizinkan untuk mengubah konstitusi untuk melegalkan taruhan pada acara olahraga. Referendum melewati 64 persen menjadi 34 persen. Tahun berikutnya, Badan Legislatif New Jersey mengesahkan Sports Wagering Act, yang mengizinkan taruhan olahraga di kasino dan jalur pacuan kuda New Jersey. Langkah itu disambut dengan serangan balasan seperti Major League Baseball, National Basketball Association, National Football League (NFL), National Hockey League, National Collegiate Athletic Association (NCAA), dan Departemen Kehakiman AS menggugat negara dengan alasan. bahwa undang-undang yang baru ini diberlakukan ini melanggar PASPA. Gugatan ini dikenal sebagai Christie I, dinamai Gubernur New Jersey saat itu Chris Christie

Di bawah Christie I, negara bagian New Jersey mengakui bahwa hukum barunya melanggar PASPA, tetapi mengklaim bahwa PASPA melanggar Amandemen Kesepuluh Konstitusi A.S. Negara mengklaim PASPA melanggar pembatasan terhadap komando federal pemerintah negara bagian, yang mencegah pemerintah federal memaksa pemerintah negara bagian untuk memasukkan hukum federal ke dalam hukum negara mereka sendiri. Pengadilan Distrik AS untuk New Jersey memutuskan melawan negara, memutuskan bahwa PASPA tidak melanggar undang-undang anti-komando karena PASPA tidak mengeluarkan permintaan afirmatif yang memaksa negara untuk mengambil tindakan legislatif baru mengenai taruhan olahraga, tetapi sebaliknya melarang negara dari otorisasi judi olahraga. Pengadilan Banding Sirkuit Ketiga kemudian mendukung putusan ini dalam keputusan split 2-1 dan menyatakan bahwa mereka tidak percaya bahwa PASPA mencegah New Jersey dari mencabut larangannya sendiri dalam taruhan olahraga.

Karenanya, New Jersey secara parsial mencabut undang-undang negara bagian yang sudah ada yang memberlakukan larangan taruhan olahraga, yang pada gilirannya menjadikan praktik tersebut legal di negara bagian tersebut. Lima liga yang disebutkan sebelumnya kemudian menggugat lagi mengklaim pelanggaran PASPA, yang menciptakan gugatan yang dikenal sebagai Christie II. Pengadilan distrik kembali memutuskan menentang negara, dan pengadilan wilayah mengikuti dengan keputusan split 2-1 dan keputusan 9-3 banc, memutuskan lagi bahwa PASPA tidak memimpin negara.

Pada Oktober 2016, New Jersey mengajukan petisi untuk certiorari dari Mahkamah Agung A.S. New Jersey menyatakan bahwa pemerintah federal tidak memperbolehkannya melakukan modifikasi, atau pencabutan khusus atas undang-undang yang ada adalah bentuk komando. Mahkamah Agung menerima kasus tersebut, yang disebut Murphy v. NCAA (setelah Gubernur Phil Murphy saat ini), pada Juni 2017. Pengadilan mendengarkan argumen pada bulan Desember 2017, dan mengeluarkan keputusannya pada bulan Mei 2018, di mana ia membalikkan putusan Sirkuit Ketiga 6- 3, dengan Hakim Alito menulis opini mayoritas. Justices Roberts, Gorsuch, Kagan, Kennedy, dan Thomas berpihak pada Alito dalam mayoritas, dengan Justices Ginsburg, Sotomayor, dan Breyer tidak setuju.

Putusan mayoritas menyimpulkan bahwa PASPA melanggar doktrin antikomandemen di bawah Amandemen ke-10 untuk Konstitusi A.S. Poin kunci pendapat mayoritas adalah bahwa tidak masalah apakah pemerintah federal memaksa negara untuk memberlakukan undang-undang baru atau melarang mereka untuk mengambil tindakan, karena keduanya merupakan bentuk komando dan keduanya pada dasarnya memberi tahu negara bagian apa yang mereka dan tidak boleh lakukan. PASPA dianggap tidak konstitusional dalam putusan ini, karena tidak dapat mengeluarkan perintah langsung kepada negara-negara dengan cara ini. Hakim Alito dalam pendapat mayoritasnya menulis, “Kongres dapat mengatur perjudian olahraga secara langsung, tetapi jika memilih untuk tidak melakukannya, setiap negara bebas untuk bertindak sendiri.”

Pertimbangan Negara

Negara terutama termotivasi untuk melegalkan perjudian pada olahraga untuk meningkatkan pendapatan pajak. Nevada pertama kali melegalkan judi di kasino untuk meningkatkan dana publik selama Depresi Hebat, meskipun pada awalnya tidak mengizinkan taruhan pada olahraga. Negara bagian memperoleh sekitar $ 17 juta dari pendapatan pajak yang dihasilkan oleh perjudian pada olahraga pada tahun 2017.

Pajak dibayarkan pada pendapatan perjudian bruto (GGR), yang merupakan pendapatan yang tersisa setelah membayar kemenangan dan mengurangi biaya lain yang memenuhi syarat. Bagaimana suatu negara menyusun tarif pajaknya dapat berakibat pada seberapa besar taruhan publik. Sportsbooks menetapkan peluang taruhan untuk memotivasi tindakan dan memaksimalkan laba. Tarif pajak yang lebih tinggi berarti persentase yang lebih tinggi dari pendapatan Sportsbook adalah hilang. Untuk menebus kehilangan pendapatan ini, sportsbooks akan menawarkan peluang yang kurang menguntungkan bagi petaruh. Peluang yang kurang menguntungkan dapat menekan jumlah taruhan.

Negara juga harus mempertimbangkan di mana dan jenis taruhan apa yang akan diizinkan. Beberapa negara membatasi taruhan pada kasino, yang lain mengizinkan perjudian Internet dan aplikasi taruhan seluler, dan beberapa negara mengizinkan taruhan pada aplikasi tetapi tidak murni di Internet (seperti yang akan dijelaskan lebih rinci di bawah).

Beberapa negara telah memilih untuk membatasi jenis acara olahraga yang dapat dipertaruhkan. Semua negara bagian yang telah melegalkan taruhan masih melarang taruhan pada atletik amatir, selain dari NCAA dan Olimpiade. Beberapa telah memilih untuk melangkah lebih jauh untuk melarang taruhan di perguruan tinggi negara sendiri dan acara-acara perguruan tinggi di negara bagian, sementara yang lain melarang taruhan pada tim profesional dan amatirnya.

Sulit untuk mengetahui alasan spesifik mengapa suatu negara memilih tarif pajak tertentu dan pengaturan operasional, atau mengapa negara membatasi taruhan pada acara-acara tertentu. Namun negara-negara jelas bergulat dengan pertanyaan moral tradisional tentang perjudian, konsekuensi hukum dari kegiatan ilegal seperti memperbaiki permainan, dan, tentu saja, melakukan lobi dengan kepentingan baru dan yang sudah mengakar. Masih terlalu dini dalam dunia baru taruhan olahraga yang dilegalkan untuk mengetahui campuran pendekatan mana yang terbaik, tetapi untungnya negara (dan District of Columbia) memilih berbagai pendekatan yang akan dilakukan untuk penelitian yang menarik selama beberapa tahun mendatang. Di bawah ini adalah deskripsi singkat dari konfigurasi saat ini di negara-negara yang telah melegalkan taruhan dan sekarang sudah beroperasi atau sedang menyiapkan rezim mereka.

Operasional

Nevada

Nevada mengesahkan taruhan olahraga pada tahun 1949 sebagai upaya untuk menggagalkan kejahatan terorganisir yang telah melampaui wilayah negara bagian, terutama Las Vegas, karena bentuk perjudian lainnya disahkan 18 tahun sebelumnya. Negara menikmati monopoli pada hampir semua jenis taruhan olahraga (legal) sampai Murphy sebagai hasil dari status kakeknya di bawah PASPA dan struktur peraturan negara yang terorganisir dengan baik. Meskipun ada kompetisi baru dari negara bagian lain, Nevada sportsbooks menangani lebih dari $ 5 miliar dalam taruhan pada tahun 2018, jumlah yang tercatat.

Dewan Kontrol Gaming Nevada dan Komisi Gaming Nevada mengelola lisensi, mengeluarkan peraturan, dan menegakkan hukum yang berlaku. Nevada mengenakan pajak GGR pada tingkat 6,75 persen – tingkat terendah di negara bagian mana pun. Petaruh harus berusia 21 tahun untuk bertaruh secara legal. Negara bagian mengizinkan taruhan mobile melalui aplikasi yang terkait dengan sportsbooks berlisensi. Untuk mengatur akun di aplikasi, pelanggan harus mengunjungi buku olahraga langsung. Taruhan olahraga internet tidak tersedia.

Delaware

Meskipun peran New Jersey dalam memungkinkan negara bagian untuk melegalkan taruhan olahraga, Delaware muncul sebagai negara operasional pertama setelah putusan Murphy. Negara bagian itu menjadi kakek ke PASPA karena parlay sepakbola yang pernah ditawarkannya melalui lotre negara bagian, yang berarti tidak diperlukan undang-undang. Negara memutuskan untuk mempertahankan Lotre Delaware yang bertanggung jawab atas pengaturan taruhan olahraga pada tahun 2018, dan usia minimum adalah 21.

Taruhan olahraga dibagi menjadi dua jenis: Taruhan skala penuh pada permainan di tiga kasino negara bagian, dan versi permainan parlay yang dihidupkan kembali di lokasi lotere olahraga. Taruhan seluler telah disahkan tetapi belum operasional. Hukum negara bagian tidak mengizinkan taruhan pada permainan yang melibatkan tim profesional atau amatir dari Delaware. Sistem pajak adalah model pembagian pendapatan, dengan negara mengambil 50 persen potongan GGR, kasino mendapatkan 40 persen, dan sisanya 10 persen dialihkan ke balap kuda untuk menambah dompet.

New Jersey

Hanya beberapa hari setelah Delaware menerima taruhan hukum pertamanya, New Jersey mengesahkan undang-undang yang memungkinkan taruhan olahraga dan menetapkan usia minimum 21 tahun. Undang-undang memberi wewenang kepada Divisi Penegakan Gaming yang ada untuk mengeluarkan peraturan darurat yang memungkinkan kasino berlisensi dan trek balap untuk menerima taruhan . Aturan yang memungkinkan taruhan seluler mulai berlaku segera setelahnya. Agar dilisensikan untuk taruhan seluler, penyedia aplikasi harus berafiliasi dengan pemegang lisensi berbasis darat.

New Jersey menyusun tarif pajaknya secara berbeda tergantung pada apakah taruhan ditempatkan melalui kasino darat, aplikasi seluler, atau di trek balap. Angka-angka itu pada awalnya masing-masing 8,5 persen, 13 persen, dan 14,5 persen. Negara baru-baru ini memberlakukan pungutan tambahan 1,25 persen untuk mendanai Otoritas Pengembangan Kasino Reinvestasi negara.

New Jersey melarang taruhan pada pertandingan perguruan tinggi yang terjadi di negara bagian atau melibatkan sekolah-sekolah New Jersey.

Mississippi

Mississippi mulai menerima taruhan pada Agustus 2018. Negara bagian telah mengeluarkan undang-undang yang mengizinkan taruhan di kasino berlisensi untuk mengantisipasi putusan Murphy, dan begitu kasus itu diputuskan, Komisi Permainan Mississippi yang ada mengadopsi peraturan yang sangat mirip dengan Nevada. Seperti di Nevada, tidak ada larangan bertaruh pada acara perguruan tinggi apa pun karena sekolah yang terlibat atau lokasi permainan.

Taruhan skala penuh diizinkan di kasino berlisensi untuk individu yang berusia 21 tahun ke atas. Aplikasi seluler diizinkan, tetapi hanya di situs di kasino berlisensi. Tarif pajak untuk GGR paling banyak 12 persen – dengan 8 persen ke negara bagian dan hingga 4 persen ke pemerintah daerah.

Virginia Barat

Pada bulan Maret 2018, legislatif negara bagian Virginia Barat menyetujui taruhan olahraga untuk mengantisipasi PASPA dihancurkan, memungkinkan negara bagian untuk beroperasi pada bulan Agustus, tepat sebelum dimulainya musim National Football League (NFL) yang baru. Taruhan skala penuh diizinkan di lima kasino negara bagian, dan taruhan diizinkan untuk semua olahraga profesional dan perguruan tinggi. Komisi Lotere Virginia Barat mengawasi dan mengatur perjudian olahraga di negara bagian. Petaruh harus setidaknya 21 tahun untuk menempatkan taruhan olahraga di negara bagian. Situs judi bola diizinkan di negara bagian, dan aplikasi seluler pertama negara bagian itu diluncurkan pada Desember 2018. Taruhan olahraga di negara bagian dikenakan pajak 10 persen pada GGR.

Pennsylvania

Pennsylvania meloloskan undang-undang pada Oktober 2017 untuk melegalkan taruhan olahraga dan memberi wewenang kepada Dewan Kontrol Gaming Pennsylvania untuk membuat peraturan yang diperlukan untuk taruhan. Setelah keputusan PASPA Mahkamah Agung, hukum menjadi diaktifkan, dan 12 kasino negara bagian diizinkan untuk mengajukan sertifikat taruhan olahraga, tetapi baru pada November 2018 kasino pertama memulai judi olahraga di negara bagian. Bulan berikutnya dua kasino yang terletak di dua kota besar negara bagian, Philadelphia dan Pittsburgh, mulai menawarkan taruhan olahraga. Penundaan dalam peluncuran taruhan olahraga dapat dikaitkan dengan biaya tinggi dan peraturan negara, karena kasino harus membayar biaya lisensi $ 10 juta satu kali dan tarif pajak 36 persen pada GGR. Negara bagian sekarang memiliki tujuh kasino yang menawarkan taruhan olahraga.

Dewan Kontrol Gaming Pennsylvania mengawasi taruhan olahraga di negara bagian. Pennsylvania memungkinkan taruhan skala penuh untuk permainan profesional dan kuliah. Petaruh harus berusia minimal 21 tahun. Taruhan seluler diizinkan secara hukum di negara bagian, tetapi ada beberapa keterlambatan dalam peluncuran seluler. Taruhan seluler sekarang diharapkan akan diluncurkan pada pertengahan musim panas 2019.

Pulau Rhode

Setelah PASPA berakhir, legislatif negara bagian mengeluarkan undang-undang yang secara resmi melegalkan taruhan olahraga di negara bagian tersebut. Taruhan olahraga di Rhode Island hanya diizinkan di dua kasino negara bagian, dan taruhan seluler saat ini tidak diizinkan. Anda harus berusia minimal 18 tahun untuk memasang taruhan olahraga. Lotre Pulau Rhode mengawasi operasi taruhan olahraga negara bagian. Taruhan skala penuh diperbolehkan pada tim olahraga profesional dan tim olahraga perguruan tinggi NCAA apa pun kecuali tim olahraga Rhode Island.
Rhode Island mengenakan pajak untuk GGR sebesar 51 persen, level tertinggi di negara bagian mana pun yang telah mengesahkan taruhan olahraga.

New Mexico

Tidak ada undang-undang taruhan olahraga yang disahkan di New Mexico dan tetap menjadi kejahatan tingkat empat menurut hukum negara. Tetapi Bangsa Tamya yang mengoperasikan kasino di tanah suku telah mengelak dari undang-undang negara bagian karena perjanjian permainan orang India antara negara dan suku, yang mengesahkan permainan Kelas III untuk suku di tanah suku. Menurut Kode Peraturan Federal, taruhan olahraga diklasifikasikan sebagai permainan Kelas III. Kasino mulai menerima taruhan olahraga pertamanya pada Oktober 2018.

Santa Ana Star Casino dan Hotel adalah satu-satunya kasino di negara bagian saat ini yang mengizinkan taruhan olahraga. Petaruh harus berusia minimal 21 tahun. Taruhan pada tim olahraga profesional dan perguruan tinggi diperbolehkan, kecuali untuk tim perguruan tinggi setempat seperti Universitas New Mexico dan Universitas Negeri New Mexico. Ada spekulasi bahwa suku-suku lain di negara bagian itu dapat mengikuti langkah-langkah Bangsa Tamya. Saat ini ada 20 kasino suku lain di negara bagian.

Operasi Tertunda

New York

Pada 2013, New York mengesahkan undang-undang yang mengizinkan taruhan olahraga skala penuh di empat kasino negara bagian, meskipun undang-undang tersebut tidak dapat diberlakukan karena pembatasan PASPA. Setelah putusan Mahkamah Agung, undang-undang tersebut secara teknis dapat mulai berlaku, dan legislatif New York memberikan suara pada versi terbaru dari RUU tersebut. Anehnya, gagal lulus. Poin-poin pertentangan pada undang-undang baru termasuk perluasan taruhan olahraga ke platform seluler dan permintaan liga olahraga untuk biaya integritas – pada dasarnya merupakan pemotongan pendapatan taruhan.

Masih ada tingkat diskusi yang tinggi, dan antisipasi, seputar taruhan olahraga yang akhirnya menjadi legal di negara bagian, yang akan terjadi setelah Komisi Permainan Negara Bagian New York (NYSGC) menyelesaikan peraturan dan regulasi. Setelah penundaan, NYSGC mengeluarkan peraturan dan regulasi resmi pada 20 Maret 2019. Sekarang ada periode komentar publik selama 60 hari. Aturan baru memungkinkan taruhan skala penuh di empat kasino negara bagian, memerlukan setidaknya 21 tahun untuk memasang taruhan olahraga, mengizinkan taruhan pada semua olahraga profesional dan perguruan tinggi, tidak termasuk biaya integritas untuk liga olahraga, dan tidak mengizinkan Taruhan seluler. Aturan akan memiliki peluang untuk modifikasi dari periode komentar, dan kemudian NYSGC harus mengambil suara pada aturan yang dimodifikasi sebelum implementasi resmi.

Bangsa India Oneida di bagian utara New York mengumumkan rencana pada Januari 2019 untuk membawa taruhan ke tiga kasino suku mereka dan telah bermitra dengan Caesars Entertainment untuk mengantisipasi legalisasi akhirnya taruhan olahraga di negara bagian tersebut. Kasino suku di New York diizinkan secara hukum untuk mengizinkan segala bentuk perjudian dan permainan yang diizinkan secara hukum di kasino komersial negara bagian. Rencana suku didasarkan pada persetujuan dari National Indian Gaming Commission, dan dari penerbitan resmi peraturan taruhan olahraga dari negara.

Oregon

Pada tahun 1989, lotere Oregon menciptakan game parlay NFL, yang akhirnya membuatnya dibebaskan dari pasal 1992 dari hukum PASPA. Permainan ini dihentikan pada 2007 karena tekanan dari NCAA, yang bersumpah untuk tidak mengizinkan acara kejuaraan mereka di negara bagian. Oregon Lottery sekarang berencana untuk memperkenalkan permainan taruhan olahraga melalui aplikasi seluler Oregon Lottery, sebelum dimulainya musim 2019 NFL. Tidak diketahui apakah taruhan pada tim perguruan tinggi akan ditawarkan ketika taruhan olahraga muncul kembali di negara bagian karena sejarah negara bagian tersebut dengan NCAA.

Arkansas

Para pemilih Arkansas menyetujui referendum pada November 2018 untuk memungkinkan taruhan di empat kasino, dua di antaranya sudah ada. Dari catatan, tidak jelas apakah salah satu dari dua kabupaten dijadwalkan untuk menerima kasino lain benar-benar menginginkannya.

Komisi Balap Arkansas menyetujui peraturan pada bulan Februari dan menetapkan usia minimum untuk bermain pada 21. Taruhan diharapkan akan beroperasi pada akhir musim semi atau awal musim panas. Peraturan memungkinkan untuk bermain seluler. Referendum menetapkan tarif pajak untuk kasino sebesar 15 persen dari $ 150 juta pertama dalam GGR, dan 20 persen sesudahnya. Tidak ada larangan bertaruh pada permainan yang melibatkan perguruan tinggi negara bagian.

Washington DC.

Walikota Washington, D.C. menandatangani legislasi pertaruhan legalisasi pada Januari 2019. Karena undang-undang tersebut memengaruhi anggaran D.C., Kongres diberikan periode peninjauan dan dapat memberikan resolusi ketidaksetujuan membatalkan undang-undang lokal yang dibatalkan. Hukum belum berlaku, meskipun Kongres tidak diharapkan untuk membatalkannya. Operasi diharapkan pada musim gugur. Taruhan terbuka untuk siapa saja yang berusia 18 tahun ke atas.

D.C. akan mengambil pendekatan yang unik. Kota ini akan membagi lokasi batu bata dan mortir menjadi dua kelas lisensi — Kelas A (empat tempat olahraga utama) dan Kelas B (lokasi ritel lainnya). Pemegang lisensi Kelas A akan menikmati radius eksklusivitas operasi dua blok. Tidak seperti beberapa negara bagian lain yang telah melegalisasi aplikasi taruhan, D.C. hanya akan memiliki satu penyedia – kontraktor yang menjalankan lotere D.C (akan dinamai Kantor Lotere dan Permainan). Opsi ini dipilih berdasarkan analisis ekonomi yang menunjukkan, mungkin dengan ragu-ragu, bahwa model satu operator akan menciptakan lebih banyak pendapatan untuk kota karena tidak perlu menghabiskan waktu menawar kontrak dan membiarkan negara-negara terdekat berpotensi mendapatkan keuntungan sebagai penggerak pertama.

Pandangan

Berdasarkan analisis aktivitas di setiap negara bagian dan Washington, D.C., 31 negara yang tersisa secara aktif mempertimbangkan tindakan untuk melegalkan taruhan olahraga dalam beberapa bentuk. Hanya delapan yang tampaknya tidak memiliki aktivitas yang berarti sedang berlangsung. Peta di bawah ini menunjukkan status saat ini dari setiap yurisdiksi di Amerika Serikat.

Prevalensi kegiatan legalisasi menunjukkan banyak negara bagian, dan mungkin mayoritas dari 50 negara bagian, dapat melegalkan taruhan pada beberapa tahun mendatang. Tren jajak pendapat menunjukkan semakin meningkatnya persetujuan publik untuk taruhan olahraga hukum, meskipun mungkin ada garis yang ditarik ketika datang untuk bertaruh pada olahraga profesional versus taruhan pada perguruan tinggi. Sebuah jajak pendapat Pusat Penelitian Hubungan Masyarakat AP-NORC yang dirilis pada 20 Maret 2019, menemukan bahwa 60 persen dari mereka yang disurvei di seluruh negara itu menginginkan taruhan olahraga profesional legal di negara mereka, meskipun hanya 42 persen yang menginginkan taruhan olahraga perguruan tinggi disahkan di negara mereka.

Mayoritas itu telah meningkat sejak putusan Murphy. Jajak pendapat Fairleigh Dickinson University yang dilakukan pada Mei 2018 tak lama sebelum keputusan Mahkamah Agung menemukan bahwa 50 persen orang Amerika menyukai taruhan olahraga yang dilegalkan, dengan 37 persen menentang. Dari 50 persen yang mendukung, 57 persen dari kelompok percaya praktik itu harus dilegalkan karena orang Amerika sudah melakukannya terlepas dari status hukumnya, dan 52 persen mengutip potensi pendapatan yang dapat dibawanya ke negara sebagai alasan. Untuk 37 persen yang menentang, 66 persen dari kelompok itu menentang legalisasi karena kekhawatiran hal itu dapat menyebabkan lebih banyak orang Amerika mengembangkan masalah judi. 62 persen dari mereka yang disurvei mengatakan bahwa liga olahraga tidak boleh mendapatkan dolar dari pendapatan yang dibuat.

Kemungkinan peningkatan jumlah negara bagian dengan taruhan olahraga yang dilegalisir akan menimbulkan pertanyaan apakah undang-undang federal diperlukan untuk menetapkan dasar standar tertentu. UU Integritas Pasar Taruhan Olahraga tahun 2018 adalah undang-undang bipartisan yang diperkenalkan di Senat AS oleh Senator Charles Schumer (DN.Y.) dan mantan Senator Orrin Hatch (R-Utah) pada Desember 2018. Tujuannya adalah untuk menetapkan pedoman dan persyaratan minimum untuk taruhan olahraga di Amerika Serikat. RUU itu akan menginstruksikan Departemen Kehakiman untuk menerapkan aturan-aturan ini. Kedua senator dikutip menjaga integritas kontes olahraga di negara itu sebagai tujuan utama mereka.

RUU ini memungkinkan bertaruh pada olahraga profesional dan melarang bertaruh pada olahraga amatir dengan pengecualian olahraga kampus dan Olimpiade. RUU ini juga menetapkan persyaratan usia minimum 21 untuk taruhan olahraga. Ini memungkinkan negara untuk mengotorisasi situs judi online. Undang-undang ini juga berupaya untuk mendirikan National Sports Wagering Clearinghouse untuk menganalisis data taruhan olahraga untuk mendeteksi aktivitas ilegal, dan untuk menerima dan berbagi data taruhan olahraga di antara operator taruhan olahraga, regulator negara bagian, organisasi olahraga, dan penegak hukum federal dan negara bagian. Ini mengamanatkan bahwa operator taruhan hanya menggunakan data yang dilisensikan dari liga olahraga resmi. RUU ini juga mengambil pendapatan dari pajak cukai taruhan olahraga saat ini untuk diberikan kepada program-program yang terkait dengan mengatasi kecanduan judi. RUU itu belum diperkenalkan kembali di Kongres ke-116.

Kesimpulan

Sejak Mahkamah Agung menjatuhkan larangan federal untuk taruhan olahraga, 11 negara bagian dan Distrik Columbia telah melegalkan kegiatan tersebut. Aktivitas legislatif dan pemungutan suara menunjukkan lebih banyak negara bagian kemungkinan akan bergabung dengan mereka, dan mungkin dalam waktu dekat.

Sebagai hasil dari berbagai pendekatan peraturan dan perpajakan yang diambil oleh area-area di mana taruhan legal, pembuat kebijakan di negara-negara lain memiliki menu opsi untuk dipertimbangkan. Berbagai pendekatan dan dampak ini terhadap pendapatan pemerintah, perilaku publik, dan integritas olahraga akan memengaruhi berapa banyak negara yang melegalkan taruhan dan seberapa cepat. Mereka juga akan mempertimbangkan apakah pemerintah federal akhirnya terlibat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *